Seminar dan Workshop Unity @Surabaya Bersama Brett Bibby

Banyak tools dan IDE (Integrated Development Environment) yang bisa digunakan para developer game untuk mengembangkan game mereka, salah satunya adalah Unity. Nah, pada hari Kamis tanggal 28 Juni 2012, Duniaku.net berkesempatan untuk ikut dalam workshop dan seminar yang diadakan oleh Unity, dan dibawakan oleh Brett Bibby. Seminar ini sendiri diselenggarakan di empat kota, mulai dari Jakarta, Bandung, Yogyakarta, hingga yang terakhir Surabaya, yang bertempat di ruangan U-401 iSTTS Surabaya.

Sebelum mulai masuk ke materi seminar dan workshop, mungkin banyak dari pembaca yang masih belum tahu, siapa sebenarnya Brett Bibby? Brett Bibby adalah founder dan CEO dari Game Brains, salah satu dari studio game paling senior di Asia Tenggara dan juga Product Evangelist dari Unity. Dalam kesempatan kali ini, Brett membawakan tiga topik menarik tentang game development, mulai dari bagaimana membuat game yang bisa terjual dengan baik, pengenalan mengenai Unity itu sendiri, dan juga penggunaan Unity untuk membuat game-game 2D.

Penampilan Brett Bibby yang kasual!

Sesi dibuka dengan presentasi mengenai bagaimana membuat sebuah game yang bisa terjual dengan baik. Brett mengungkapkan, bahwa untuk membuat sebuah game yang bisa terjual dengan baik, sebuah game tersebut harus bisa meningkatkan hasrat orang-orang untuk membelinya. Dia memberikan contoh ketika kita lapar, maka kita akan berusaha sekuat mungkin untuk mencari makanan karena terdorong oleh rasa lapar tadi. Begitu pula dengan game, ketika hasrat kita sudah ingin memainkan sebuah game karena tertarik, maka kita juga akan berusaha sekuat tenaga untuk mendapatkan game tersebut.

Namun, bagaimana cara developer untuk meningkatkan hasrat dari orang-orang untuk memainkan game yang kita kembangkan? Brett menuturkan bahwa kita harus membuat sebuah materi promosi yang saat kita tunjukkan kepada target pasar kita, mereka bisa menjawab tiga pertanyaan berikut ini: Apa yang kamu lihat? Apakah kamu menyukainya? dan Apakah kamu termasuk audience saya? Nah untuk membuat materi promosi ini, developer juga harus memperhatikan beberapa aspek, seperti melihat bagaimana audience-nya, apa yang pantas diberikan developer untuk audience-nya, mempelajari apa keuntungan dan kekurangannya agar bisa menjadi lebih kreatif, membuat materi promosi untuk penawaran, membuat game, dan tentu saja bagaimana cara untuk membawa audience ke store tempat kita menjual game.

Peserta yang memadati ruang U-401 iSTTS Surabaya

Di akhir sesi pertama ini, Brett juga menggaris bawahi pentingnya membuat game yang efektif. Efektif maksudnya di sini adalah sesuai dengan audience yang kita tuju, bukan hanya membuat sebuah game yang benar. Membuat sebuah game yang benar tetapi tidak menyasar satu kelompok audience tertentu juga tidak baik. Brett juga membuka sesi tanya jawab kepada para peserta, yang ingin menanyakan tentang proses pengembangan game, hingga bagaimana membuat sebuah game studio startup yang baik.

1
2
SHARE
Previous articleGalaxy Note II Meluncur September 2012, Berbekal Layar yang Membesar
Next articleThe Amazing Spider-Man Lepaskan Tiga Klip Baru
Ex Managing Editor majalah Zigma dan Omega yang mengawali karirnya sebagai kontributor sebuah blog teknologi. Febrizio dikenal juga suka dengan teknologi, film, pengembangan software, perkembangan sepakbola, serta saat ini juga mulai tertarik untuk mempelajari proses pengembangan game.