Board Game Karya Anak Bangsa Siap Kenalkan Budaya Indonesia di G-Star 2016 Korea!

industri board game di G-Star 2016

Pertumbuhan industri board game di Indonesia selama dua tahun terakhir bisa dibilang sangat pesat. Lihat saja buktinya mulai dari kehadiran kompetisi Board Game Challenge, dibentuknya asosiasi APIBGI (Asosiasi Pegiat Industri Board Game Indonesia) hingga yang terakhir, diadakannya event SUBOGAMA (Surabaya Board Game Market) di bulan Oktober kemarin. Nah, geliat industri board game ini semakin terlihat bukan hanya di lingkup nasional saja, melainkan mulai merambah di dunia internasional dengan dipastikannya keikutsertaan board game Indonesia untuk berpameran di G-Star 2016 Busan, Korea Selatan!

Yap, beberapa board game asli Indonesia akan dipamerkan di event game internasional yang akan digelar pada 17-19 November 2016 besok ini. Apa saja sih yang dilakukan oleh para pegiat board game Indonesia di salah satu event game terbesar di Asia ini? “Rencana utama selama di G-Star adalah melakukan jejaring bisnis dengan para pelaku industri board game internasional (B2B) guna membuka peluang kerja sama publikasi board game antar negara,” ungkap Adhicipta R. Wirawan, CEO dari Mechanimotion sekaligus salah satu motor penggerak industri board game di Indonesia ini. “Selain itu kami juga mengenalkan beberapa board game karya anak bangsa seperti Waroong Wars, Perjuangan Jomblo, Roket Raket, serta memamerkan 4 prototype board game juara SUBOGAMA 2016,” lanjutnya.

industri board game indonesia g-star 2016

Industri board game sendiri hadir di G-Star 2016 dengan membawa tema dan misi khusus. “Tema yang kami usung di G-star adalah ‘Understand Indonesia by playing Board Game’ yang maknanya adalah salah satu cara mengenal dan memahami Indonesia adalah melalui permainan board game. Board game yg dibawa banyak mengenalkan budaya Indonesia mulai dari makanan tradisional Surabaya hingga kehidupan urban di kota Jakarta,” jelas Adhicipta.

industri board game Indonesia g-star 2016
Board Game karya Indonesia yang akan dipamerkan di G-Star 2016

Menyisihkan Pelaku Industri Kreatif Lainnya di ASEAN

Lebih lanjut Adhicipta sendiri mengungkapkan bahwa untuk bisa mendapatkan kesempatan pameran di G-Star 2016 ini, industri board game Indonesia berhasil menyisihkan beberapa pelaku industri kreatif lain dari seluruh ASEAN dalam tahap seleksi. “Saya sebagai perwakilan Mechanimotion dihubungi oleh pihak Kementerian Perdagangan RI untuk mengikuti seleksi industri kreatif yang dilaksanakan oleh Asean-Korea Center (AKC) untuk menjadi perwakilan Indonesia. Akhirnya setelah melalui proses seleksi internal AKC yang cukup ketat dari seluruh pelaku industri kreatif negara anggota ASEAN, maka Mechanimotion pun terpilih,” jelasnya.

Inilah 4 Prototype Board Game Terbaik Jawara SUBOGAMA 2016!

Selain mendapatkan trofi dan hadiah, empat prototype board game terbaik ini juga akan dipamerkan di G-Star 2016, Korea Selatan lho!
Baca Juga

Selama di Busan, Korea Selatan yang menjadi venue G-Star 2016 nanti, akan ada lebih dari 15 board game Indonesia yang akan dipamerkan. Board game karya anak bangsa yang dipamerkan antara lain Waroong Wars, Monas Rush, Pagelaran Yogyakarta, Rural Jakarta (Gg. Senggal-Senggol), Roket Raket, Seratus, Keris Tanding, Get Egg, Awwalan, Perjuangan Jomblo, Sen, The Princess Elixir, Throne of Elements, dan Space Zombies. Lalu ada juga 4 prototype board game juara SUBOGAMA (Surabaya Board Game Market) 2016 kemarin yang juga dipamerkan, yaitu Mie Ayam The Game, Rimid Nested, Newbie Navigators, dan Sengkala.

“Harapannya, bisa terjadi kerja sama penerbitan board game melalui licensing antar publisher serta board game Indonesia mampu menjadi duta kebudayaan di internasional,” ungkap Adhicipta saat ditanya mengenai harapannya untuk keikutsertaan board game Indonesia di G-Star 2016 ini.

industri board game Indonesia g-star 2016
Dokumentasi event SUBOGAMA yang digelar Oktober 2016 lalu di Surabaya

Siap Mendobrak Pasar Internasional dengan Tema yang Segar

Adhicipta sendiri mengaku pasar board game internasional saat ini sedang jenuh. Dan kehadiran board game-board game dari Indonesia ini diharapkan bisa mengatasi kejenuhan tersebut. “Board game dengan tema-tema baru dan unik sangat diminati pasar internasional saat ini. Sebab tema yang ada selama ini masih seputar medieval, modern, fantasi, dan sci-fi, hal ini menyebabkan kejenuhan tema bagi para board gamer internasional,” jelasnya. “Sehingga tema-tema budaya seperti yang disajikan board game Indonesia akan menjadi daya tarik yang fresh dan eksotis di dunia internasional,” pungkasnya.

Selain mengadakan eksibisi tanggal 17-19 November di G-Star, di dua hari sebelumnya tanggal 15 dan 16 November industri board game Indonesia juga akan mengikuti Forum Industri Kreatif ASEAN-KOREA yang akan diadakan di Seoul. Tentu saja kita harapkan, keikutsertaan di acara-acara seperti ini bisa semakin memacu akselerasi industri ini di Indonesia.

SHARE
Previous articleMengenal Trickster, Anime Detektif yang Tak Kalah Seru dari Detektif Conan
Next articleSelain Munculnya Vegito, Ini Fakta Menarik dari Dragon Ball Super 66
Ex Managing Editor majalah Zigma dan Omega yang mengawali karirnya sebagai kontributor sebuah blog teknologi. Febrizio dikenal juga suka dengan teknologi, film, pengembangan software, perkembangan sepakbola, serta saat ini juga mulai tertarik untuk mempelajari proses pengembangan game.