4 Penyakit Sosial Otaku Ini Mewabah di Indonesia!

Poling dilakukan terhadap 1159 orang Indonesia, lebih dari 40% dari mereka terjangkit penyakit sosial otaku ini! Apakah kamu termasuk di dalamnya?


CONTINUE READING BELOW

Ke-‘Apatis’-an Orang Jepang Untuk Berumah Tangga Mengancam Ekonomi Global

Rating pernikahan dan kelahiran anak yang rendah rendah di Jepang berakibat buruk untuk ekonomi global. Kok bisa?


Sebuah poling dilakukan terhadap 1159 pengguna internet Indonesia, lebih dari 40% dari mereka ternyata terjangkit penyakit sosial otaku! Apakah kamu termasuk di dalamnya?

Kamu pasti tidak asing lagi dengan istilah otaku. Otaku dalam bahasa Jepang bisa diartikan sebagai seseorang yang memiliki ketertarikan terhadap sesuatu, kebanyakan terhadap anime dan manga. Sementara di Indonesia sendiri, otaku dipersempit hanya dengan individu yang tertarik pada anime dan manga. Nah, otaku ini, walau tidak semuanya, banyak sekali yang terlalu berlebihan mendedikasikan diri mereka terhadap hobi mereka sehingga terjangkit penyakit sosial.

penyakit sosial otaku - ruangan para otaku

Salah satu contoh ruangan otaku yang sehat

Lantas, apa saja penyakit sosial otaku?

Penyakit sosial otaku ini ada empat, yaitu: Chuunibyou, Wibu, Nijikon, dan Hikikomori. Keempat penyakit sosial otaku ini adalah yang paling banyak kita temui di Indonesia. Sebuah poling dilakukan oleh seorang user Kaskus terhadap 1159 orang. Hasilnya? Lebih dari 40% atau sekitar 470 orang mengaku bahwa mereka terkena penyakit sosial otaku. Berikut ini detil hasil poling tersebut beserta dengan penjelasan setiap penyakit otaku yang mewabah di Indonesia.


4

Wibu – 66 votes (6%)


penyakit sosial otaku - Otaku-VS-wibu

Perbedaan Otaku dan Wibu


CONTINUE READING BELOW

10 Ciri-Ciri Otaku Menurut Orang Jepang

Kira-kira, bagaimana ya orang Jepang menilai bahwa seseorang itu Otaku atau bukan? Inilah 10 ciri-ciri Otaku menurut orang Jepang!


Wibu memang berasal dari kelompok otaku. Akan tetapi otaku belum tentu adalah seorang wibu. Wibu berada pada tingkatan dimana seorang otaku mendedikasikan dirinya terlalu berlebihan terhadap hal-hal yang berbau Jepang. Dari empat penyakit sosial otaku yang ada, tidak bisa dipungkiri lagi bahwa Wibu adalah yang paling menjengkelkan. Kenapa? Karena orang yang disebut wibu adalah mereka yang mendewakan segala sesuatu tentang Jepang. Pokoknya segala sesuatu tentang Jepang menurut mereka is the best-lah! Jika ada yang berani sedikit saja mengkritik sesuatu tentang Jepang pasti mereka bakalan maju ke garis depan dan membelanya mati-matian.

Wibu di Indonesia bisa termasuk parah –pakai banget. Kita pernah membahas dalam artikel sebelumnya tentang potret wibu di Indonesia. Mereka menganggap kehidupan dunia nyata itu membosankan, hidup sebagai seorang hikikomori dan NEET itu keren, dan nggak bakalan rela kalau ada yang bilang Anime adalah kartun. Well, dalam beberapa kasus ekstrim, malah mereka nggak mengakui bahwa pantsu adalah celana dalam dan jitensha adalah sepeda. Hello…? Padahal sebenarnya juga sama saja –cuma beda bahasa.


3

Nijikon – 67 votes (6%)


4 penyakit otaku - nijikon

Sore wa ore no waifu!!


CONTINUE READING BELOW

Dakimakura Kini Lebih Nyata: Bisa Mendesah Kalau Kamu Raba!

Dakimakura kini lebih nyata. Jika biasanya dakimakura-mu hanya bisa diam ketika dipeluk atau kamu pegang, kini mereka bisa bersuara kalau kamu raba!


Nijikon hanya menang satu suara dari wibu. Apa itu Nijikon? Nijikon bisa diartikan seseorang yang terobsesi dan jatuh cinta pada karakter dua dimensi atau karakter-karakter fiksi. Dalam bahasa sederhana: jones. Yah, biasanya gejala awal penyakit ini sering banget ngaku-ngaku bahwa suatu karakter anime itu adalah waifu-nya (atau husbando untuk para cewek).

Orang yang terjangkit Nijikon akan sangat mencintai karakter fiksi yang disukai, marah-marah jika ada karakter lain yang berani mendekatinya, dan biasanya pergi kemana-mana dengan karakter tersebut (biasanya dalam bentuk dakimakura). Dalam kasus ekstrim, ada penderita Nijikon yang sama sekali tidak tertarik dengan makhluk nyata dan bahkan sampai menikahi karakter fiksi yang dia cintai.

Tapi, dibalik semua antics Nijikon, ada sebuah hikmah positif yang bisa kita ambil dari penyakit sosial otaku yang satu ini, yaitu: saingan kita dalam mencari pasangan menjadi berkurang! Hehe.

Meskipun begitu, sepertinya lebih banyak negatifnya daripada positifnya, misalnya saja: bisa menghancurkan tatanan perekonomian global! (Ini beneran lho!)


2

Hikikomori – 149 votes (13%)


penyakit sosial otaku - hikikomori

Anime No Game No Life

[youtube_embed id=”210350″]

Peraih suara terbanyak kedua, Hikikomori. Penyakit sosial otaku yang satu ini bisa diartikan sebagai ‘menarik diri’ dari kehidupan sosial. Mungkin sebagian dari kamu akan berpikir bahwa Hikikomori sama dengan ansos, tetapi pada kenyataannya tidak –setidaknya tidak secara keseluruhan. Hikikomori cenderung penarikan diri secara ekstrim, mereka mengisolasi diri dalam kamar dalam jangka waktu yang sangat lama. Tipikalnya, pelaku Hikikomori tenggelam dalam tayangan televisi atau komputer di dalam kamar hingga hampir-hampir tidak pernah tidur. Perilaku ini dapat berujung pada gangguan psikologis seperti schizoprenia

Penyebab dari Hikikomori ini ada banyak, tetapi intinya hanya satu: rasa trauma yang hebat yang dialami penderita saat berada di masyarakat sosial. Mungkin hal inilah yang jarang sekali dipahami oleh masyarakat atau orang-orang lingkungan sekitar terhadap penderita.


1

Chuunibyou – 188 votes (16%)


4 penyakit sosial otaku - chuunibyou

Anime Chuunibyou Demo Koi Ga Shitai!


CONTINUE READING BELOW

Inilah 10 Oppai Paling Menarik Menurut Fans Indonesia!

Poling dilakukan terhadap 1159 orang Indonesia, lebih dari 40% dari mereka terjangkit penyakit sosial otaku ini! Apakah kamu termasuk di dalamnya?


Peraih voting terbanyak dari empat penyakit sosial otaku yang ada. Chuunibyou secara kasar bisa diartikan sebagai ‘sindrom kelas 2 SMP’. Disebut sindrom kelas 2 SMP karena biasanya menjangkit anak-anak yang menginjak umur 14 tahun atau kelas 2 SMP.

Orang yang terjangkit chuunibyou ini biasanya memiliki tingkah laku sesuai dengan imajinasinya (misal: bisa melihat hantu, menggunakan penggaris kayu sebagai pedang, dan bisa mengeluarkan kamehameha). Dan mereka melakukannya karena mereka benar-benar percaya demikian. Biasanya penderita Chuunibyou akan sembuh begitu menginjak dewasa, tetapi dalam kasus tertentu, ada juga pasien Chuunibyou yang terjangkit hingga dewasa.

Tingkah orang yang terkena Chuunibyou ini terkadang menjengkelkan, tapi kalau kita lihat sisi positifnya, orang-orang yang penderita (atau setidaknya mantan penderita) Chuunibyou ini memiliki potensi yang bagus untuk bermain film/teater, lho! Mereka tidak perlu kursus akting lagi karena mereka sudah terbiasa melakukannya. Hehe.

Itulah tadi 4 penyakit sosial otaku yang mewabah di Indonesia. Perlu dicatat bahwa tidak semua otaku menderita penyakit sosial tersebut dan tidak semua otaku seaneh itu. Jadi, bagaimana pendapatmu soal penyakit sosial otaku ini? Atau, apakah kamu termasuk didalamnya?

Sumber Polling: Kaskus

Share this article

TENTANG PENULIS
Snow

Veteran game survival-horror terutama Resident Evil dan Dead Space. Menurutnya, game survival-horror adalah obat terbaik dalam menangani stress (karena ketakutan, jadi lupa sama stress-nya). Selain memainkan game, dia juga gemar mengikuti anime, manga, comic, film dan novel. Saat ini sibuk menulis light novel. Light novel-nya yang berjudul The Alternative sudah dicetak.