GDG Pre Event, Ajang Saling Kenal dan Sharing Antara Startup dengan Investor!

GDG Pre Event

GDG Pre Event yang diselenggarakan di Surabaya dan Yogyakarta berhasil mempertemukan perwakilan dari Monk’s Hill dengan beberapa startup game dan industri digital lainnya.

GDG Pre Event, Kesempatan Emas untuk Tunjukkan Idemu Kepada Investor!

Kamu punya ide atau produk? Tunjukkan ide atau produkmu di hadapan para investor dalam GDG Pre Event di Surabaya dan Jogjakarta ini!
Baca Juga

Tepat awal minggu ini, Game Developers Gathering (GDG) 2015 memulai rangkaian acaranya dengan mengadakan GDG Pre Event. Dalam Pre Event ini, panitia GDG mengundang Monk’s Hill selaku partner event dari GDG 2015 untuk datang dan bertemu para pelaku startup di Indonesia. GDG Pre Event ini sendiri dilangsungkan selama dua hari di dua kota berbeda, antara lain di Surabaya pada tanggal 11 Mei 2015 dan Yogyakarta pada tanggal 12 Mei 2015.

Pihak Monk’s Hill sendiri dihadiri oleh Peng T Ong selaku co-founder dan CTO-nya, Budiman Wikarsa dan Michelle Suteja sebagai Analyst-nya. Tercatat ada puluhan startup, baik startup game maupun industri digital lainnya yang mendapatkan kesempatan meeting 1:1 dengan para perwakilan dari Monk’s Hill tersebut. Karena memang syarat utamanya adalah membawa produk yang dikembangkan, maka beberapa peserta terlihat sangat antusias untuk menunjukkan trailer dan demo dari game atau aplikasi yang mereka kembangkan.

GDG Pre Event

Selamat Kepada Studio yang Terpilih untuk Mengikuti GDG Pre Event!

Setelah melalui proses seleksi yang ketat, akhirnya terpilih beberapa studio untuk mengikuti GDG Pre Event di Surabaya dan Yogyakarta. Selamat!
Baca Juga

Di Surabaya sendiri, kami melihat ada beberapa studio game seperti I Play All Day Studio dan ArtLogic Games yang memamerkan trailer ataupun prototype game terbarunya. Di luar itu, ada juga beberapa startup lain seperti dari Keepo dan Falkana Studio yang tidak ketinggalan untuk pitching ide di hadapan investor. Acara ini juga dimeriahkan dengan social lunch, dimana para peserta dan para perwakilan dari Monk’s Hill tersebut duduk bersama dalam satu meja untuk makan siang dan membahas isu-isu yang sering dihadapi oleh para startup saat ini.

Meskipun waktu yang disediakan untuk masing-masing startup cukup singkat (sekitar 30 menit), namun tampak mereka sangat puas dengan kesempatan yang didapatkan ini. Yanuar Tanzil dari I Play All Day Studio mengungkapkan, bahwa apa yang dilakukan oleh Monk’s Hill ini baru tahap awal saja, karena sebelumnya mereka belum pernah berinvestasi ke dalam startup bidang game. Untuk itu, mereka masih ingin mengenal seperti apa startup game di Indonesia dan bagaimana prospek ke depannya.

GDG Pre Event

“Pembicaraannya memang masih dalam tahap awal, tapi mereka menunjukkan ketertarikan untuk mendanai perusahaan game. Cuma mereka masih belum menemukan sosok yang pas,” ungkap Yanuar Tanzil, CEO dari I Play All Day saat ditanyai kesan-kesannya mengenai pertemuan ini. “Karena memang masih tahap awal, mereka masih dalam tahap mengenal. Bagi yang belum pernah mengalami pertemuan seperti ini, bisa dapat banyak pelajaran mengenai bagaimana cara berbicara kepada investor, dan memahami apa keinginan mereka,” lanjutnya.

GDG Pre Event

Monk’s Hill sendiri akan kembali hadir dalam GDG 2015 Surabaya, dimana mereka juga akan mengisi sesi Startup Clinic. Tercatat ada sepuluh studio yang berhasil mendapatkan kesempatan untuk bertemu dan “curhat” apapun masalah yang dihadapi startup-nya dalam Startup Clinic di Surabaya. Selain GDG 2015 Surabaya, Startup Clinic juga akan hadir di GDG 2015 Yogyakarta.


SHARE
Previous articleIni Lho Jagoan Kembar Dalam Assassin’s Creed Syndicate!
Next articleLolos Steam Greenlight, Tree of Savior Versi Internasional Bakal Dirilis di Steam!
Ex Managing Editor majalah Zigma dan Omega yang mengawali karirnya sebagai kontributor sebuah blog teknologi. Febrizio dikenal juga suka dengan teknologi, film, pengembangan software, perkembangan sepakbola, serta saat ini juga mulai tertarik untuk mempelajari proses pengembangan game.