Sekuel Attack on Titan Juga Menuai Kritik!

Sekuel Attack on Titan

Masih segar di ingatan kita bagaimana banyak pihak yang mengkritik live action dari animanga populer Attack on Titan. Banyak pihak yang sudah cukup jengah dengan live action yang satu ini. Namun ada juga yang masih menaruh harapan pada bagian sekuel Attack on Titan. Tapi sepertinya harapan itu hanyalah tinggal harapan.

Hajime Isayama: Tidak Suka Live Action Attack on Titan? Tidak Masalah!

"Tidak suka tidak masalah, tapi kalau berminat tonton dulu trailernya baru putuskan tonton atau tidak", Hajime Isayama - pengarang Attack on Titan
Baca Juga
Sepertinya gelombang kritik terhadap live action Attack on Titan masih belum akan berhenti. Selagi bagian pertama live action ini masih diputar secara bergilir di seluruh dunia, sekuel Attack on Titan telah mendapatkan sesi penayangan awal pada 1 September lalu kendati baru akan dirilis secara resmi di Jepang pada 19 September mendatang.

Sekuel Attack on Titan Juga Menuai Kritik!

Belum habis kritik untuk live action bagian pertama film ini. Sekuel Attack on Titan pun langsung mendapat review pedas saat penayangan awalnya!

Abaikan

Sekuel Attack on Titan

Salah seorang kritikus film yang berkesempatan diundang Toho selaku distributor film ini untuk mendatangi penayangan awal Attack on Titan: End of The World, Sano Toru, tidak segan-segan untuk langsung membuat sebuah review yang padat tapi cukup menusuk untuk film garapan Higuchi Shinji ini.

Sekuel Attack on Titan

Sano tidak seperti para hardcore fans Attack on Titan atau para otaku yang mengkritik film ini akibat perbedaan cerita dalam film dengan cerita dalam animanganya atau mengkritik hilangnya tokoh utama dan munculnya tokoh-tokoh baru. Sebagai seorang kritikus film jelas beliau mengkritik film ini secara subjektif tanpa melihat latar belakang film ini.

Ia memulai review dengan kalimat 悲惨な出来 atau jika diartikan “karya yang sangat menyedihkan”. Bukan menyedihkan karena drama yang mengundang air mata, namun menyedihkan dari segi kualitas keseluruhan film yang sangat buruk. Sano menceritakan bahwa misteri yang ada dalam film ini justru diungkap terlalu awal dan keseluruhan dialog sangatlah buruk.

Sano menulis bahwa setelah misteri film ini terbongkar yang ada hanyalah rangkain adegan-adegan aksi. Namun kembali ia mengkritik parahnya pengambilan gambar dan editing dalam film ini yang justru menghancurkan adegan-adegan aksi tersebut. “Sangat sulit untuk mengikuti pergerakan para karakter di layar atau pergerakan mereka saat mengunakan 3-D maneuver gear.” Ia pun menyimpulkan bahwa adegan-adegan yang merupakan gabungan dari spesial efek dalam produksi dan visual efek pasca produksi yang digunakan justru gagal menimbulkan kesan apapun.

Sekuel Attack on Titan

Beberapa tweet berikutnya ia terus mengkritik visualisasi film ini dan bagaimana sang kreator terlalu mengandalkan visual efek. Namun bukannya menjadi lebih baik visual efek yang justru menimbulkan kebingungan terhadap pergerakan para karakter di film ini.

Ia pun menulis pada awal reviewnya bahwa akting Hasegawa Hiroki sang pemeran Shikishima yang menjadi karakter asli sekaligus pusat cerita dalam film ini sebagai rival Eren sangatlah buruk.

Sekuel Attack on Titan

Namun pada akhir reviewnya ia mengkonfirmasi bahwa dirinya tidak membenci akting Hasegawa, namun ia menulis, “Tergantung dari filmnya, namun saya rasa dia (Hasegawa) cukup pandai dalam berakting. Terlebih melihat dialog-dialog buruk yang ada sepertinya hal ini tidak terelakkan. Tetapi semakin ia mendalami peran, semakin konyol keadaannya. Begitu juga dengan para pemain lainnya.”

Sekuel Attack on Titan

Di tengah review Sano sempat menulis bahwa sekuel Attack on Titan ini tidak seharusnya dibuat, seolah menegaskan buruknya film ini. “Paling tidak bagian pertama film ini (Attack on Titan) memiliki lebih sedikit bagian buruk…Seharusnya dari awal mereka membuang beberapa bagian dari kedua film dan menyatukannya dalam satu film berdurasi sekitar 2 jam…Begitulah bagaimana gambaran betapa buruknya sekuel ini.”

Opening Attack on Titan Versi Spin-Off Kembali Dinyanyikan Linked Horizon!

Anime spin-off yang diangkat dari manga spin-off ini juga akan punya opening spin-off! Semuanya serba spin-off!
Baca Juga
Beberapa hal yang sangat menarik dari film ini adalah banyaknya bintang-bintang papan atas yang bermain dalam film ini. Atau bagaimana sang sutradara, Higuchi Shinji, yang sempat sukses dengan beberapa filmnya menuai pujian. Seperti film garapan Higuchi sebelumnya yang berjudul Nobou no Shiro (のぼうの城;The Floating Castle) yang memperoleh penghargaan dalam bidang artistik. Belum lagi Watanabe Yusuke sang penulis naskah yang juga sebelumnya terlibat dalam nashka film: live action Gatchaman, 2 seri live action GANTZ dan 2 seri pertama dari live action 20th Century Boys.

Jadi siapakah yang salah dalam adaptasi manga populer karya Hajime Isayama ini? Apakah karena mungkin minimnya dana produksi akibat habisnya dana untuk membayar para pemain? Atau mungkin dikarenakan sempat adanya perubahan sutradara dari pengumuman awal film ini di tahun 2011 dimana saat itu disebutkan sutradaranya ialah Nakashima Tetsuya yang kemudian hengkang pada akhir 2012 akibat perbedaan pandangan kreatif dan digantikan oleh Higuchi pada akhir 2013? Atau karena singkatnya proses syuting yang hanya selama 3 bulan walaupun proses pasca produksinya selama hampir setahun?

Sensus Otaku: Apa Anime Pertama Kalian? (1st part/10-19th)

Manakah anime pertama yang membawa kalian ke jurang otaku? Berikut bagian pertama Sensus Otaku: Apa Anime Pertama Kalian? untuk rentang usia 10-19 tahun!
Baca Juga
Yah, kalau sekuel Attack on Titan ini berjudul “End of The World”, rasanya ini adalah saat yang tepat untuk mengakhiri film yang diangkat dari animanga fenomenal ini.


SHARE
Previous articleSiapkan Deck Hearthstone Baru untuk Turnamen Berhadiah 1,4 Milyar!
Next articleTiga Smartphone Kelas Premium Ini Banting Harga
Penggemar semi maniak lagu-lagu Jepang dengan vokalis cewek, terutama yang pegang gitar. Masih sibuk menata hidup demi kelancaran ngepulin racun kuping langsung dari negeri sakura. Baginya ada batas jelas antara musisi dan idol yang gak bisa dilanggar