Penulis Naskah Dragonball Evolution Minta Maaf kepada Fan!

Dragonball Evolution - Penulis Naskah Minta Maaf
Bukan, ini bukan berita lama. Setelah tujuh tahun, penulis naskah Dragonball Evolution minta maaf atas kualitas filmnya yang buruk!

Ada beberapa judul anime populer yang bisa dengan mudah ditranslasikan menjadi film Hollywood. Misalnya adalah Monster karya Naoki Urasawa, yang latarnya saja sudah di Jerman. Tokoh Jepang yang ada di sana pun bisa dihitung jari hingga studio yang menggarapnya tak perlu khawatir akan kontroversi… selama mereka tidak salah pilih aktor utama.

Lalu ada judul yang terlalu anime hingga sebenarnya tak terbayangkan bisa diadaptasi menjadi bentuk lain. Contohnya? Tentu saja Dragon Ball. Dengan rambut-rambut nyentrik, pertarungan gila-gilaan yang sangat epik, dan penamaan yang sebenarnya kocak, judul yang satu ini sebenarnya tak akan bisa menjadi live action serius.

20th Century Fox seakan tidak menyadari itu ketika mencoba mengadaptasi Dragon Ball menjadi Dragonball Evolution. Akhirnya… terciptalah film bencana yang menghancurkan karir dari  banyak orang yang terlibat di dalamnya.

Master-your-destiny for reboot?

 

Inilah 4 Kejutan yang Muncul di One Piece 825!

One Piece 825 ternyata masih memiliki sejumlah kejutan lagi. Memangnya apa saja? Apakah lebih mengejutkan dari yang sebelumnya? Inilah daftarnya!
Baca Juga

Terkadang, saat kamu membuat sebuah kesalahan yang teramat parah, kamu akan terdorong meminta maaf secara publik untuk memperoleh ketenangan batin. Sepertinya itulah yang terjadi kepada Ben Ramsey. Tujuh tahun setelah karya sampah ini diluncurkan, Ramsey sang penulis naskah Dragonball Evolution minta maaf kepada fan!

Kenapa sekarang? Karena fan Dragon Ball yang juga penulis, Derek Padula, sebenarnya mencari Ramsey untuk wawancara. Seperti yang bisa kamu baca di situs Padula, Ramsey memutuskan menggunakan kesempatan ini untuk meminta maaf kepada fan.

Dalam permohonan maafnya itu, Ramsey menyebutkan kalau ia ternyata diserang habis-habisan oleh fan setelah filmnya rilis. Bukan secara fisik memang, namun ia memperoleh surat kemarahan dari seluruh belahan dunia. Pada akhirnya, Ramsey pun mengakui kalau dia salah.

Lalu, Ramsey pun menyebutkan alasan kenapa naskah film ini bisa begitu ngaco: dia menyambut proyek Dragonball Evolution untuk mengincar uang. Ya, sejak awal pola pikirnya adalah sebagai pebisnis yang mencium proyek besar, bukan fan yang akan mewujudkan kisah epik ke layar lebar.

Dragonball Evolution - Ben Ramsey

Sebenarnya, permohonan maaf Ramsey pun tak seharusnya sampai sebegitunya. Memang, ia adalah pihak yang mewujudkan naskah mengerikan ini. Ia juga mungkin bersalah karena tidak mencoba mengenali Dragon Ball lebih dalam sebelum mulai mengerjakan karyanya. Namun pada akhirnya, sebelum disetujui naskahnya harus lewat sutradara dan eksekutif studio dulu. Meski sudah tahu naskahnya jelek, para atasannya itu tidak peduli dan tetap saja melanjutkan proyeknya.

Ini juga mungkin adalah penyebab kenapa banyak adaptasi film dari 20th Century Fox yang mengecewakan fan. Pada akhirnya, kru yang studio besar ini sewa sering kali tak memahami sumber dasar filmnya dan hanya mau bergabung karena bayarannya yang besar.

Jadi, untuk fan seri Dragon Ball… apakah kalian bisa memaafkan Ben Ramsey untuk naskah kejar uang yang ia garap di Dragonball Evolution?

 


SHARE
Previous articleReview Midnight Special – Film Sci Fi yang Sangat Unik!
Next articlePanduan Membeli Kode Voucher Google Play Melalui Indomaret
Novelis yang telah menulis cerpen Apollyon di Fantasy Fiesta 2010, Selamanya Bersamamu di Fantasy Fiesta 2011, serta novel Hailstorm dan Redfang untuk seri Vandaria Saga. Menyukai dunia video game, literatur, komik, dan tabletop game. Berharap suatu saat nanti bisa menguasai dunia lewat karya-karyanya.