Ups, Jepang Kekurangan Ninja Meskipun Ninja Semakin Populer!

Meski populer, tetapi Jepang kekurangan Ninja, lho! Mungkin ini saatnya bagi kalian yang sudah berlatih ninjutsu semenjak kecil untuk pergi ke Jepang dan melamar sebagai ninja!

Ninja adalah salah satu budaya Jepang yang paling populer. Kalian bisa menemukan elemen-elemen tentang ninja mulai dari dalam animanga seperti Naruto dan Ninja Hattori, film seperti Ninja Assassins atau Teenage Mutant Ninja Turtle, hingga game seperti Dead or Alive dan Overwatch. Ironisnya, meski ninja semakin hari semakin populer, tetapi tampaknya Jepang kekurangan Ninja, lho!

Baca Juga

Takatsugu Aoki, manajer dari skuat bela diri di kota Nagoya, berkata kepada Asahi Shimbun bahwa jumlah ninja yang sesuai dengan kriteria mereka semakin hari semakin berkurang meskipun permintaan akan ninja sebagai obyek wisata terus meningkat.

“Dengan terus bertambahnya turis asing di Jepang, nilai ninja sebagai obyek wisata terus meningkat. Lapangan kerja pun semakin luas di seluruh negeri semenjak itu. Tetapi aku merasa jumlah ninja masih kurang.”

Aoki menjelaskan bahwa jumlah ninja kurang karena menurutnya orang-orang yang menjadi ninja lebih banyak mengincar uang daripada mendedikasikan diri mereka sebagai ninja. Mereka banyak yang tidak memenuhi standar kemampuan sebagai ninja yang bisa menghibur turis. Kemampuan yang dimaksud adalah: kemampuan bertarung tanpa senjata yang mumpuni, gerakan-gerakan akrobatik, dan teknik bersembunyi serta mengobati luka. Selain itu, kemampuan seperti menggunakan pedang dan Shuriken juga dibutuhkan.

Ninja sendiri terkenal semenjak zaman feudal Jepang sebagai seorang ksatria yang menakutkan. Mereka digunakan untuk berbagai hal, terutama sebagai mata-mata dan sabotase. Berbeda dengan Samurai yang dianggap bertarung secara terhormat, Ninja lebih suka menusuk dari belakang dan melakukan trik-trik yang dianggap “kotor”. Meskipun begitu, Ninja hanya mau bertarung dan menghadapi musuh sebagai jalan terakhir. Dalam sejarahnya, mereka juga berlatih lebih keras daripada Samurai—karena terkadang mereka juga harus menyamar sebagai seorang Samurai.

Mungkin dengan adanya kabar ini, kamu yang sudah semenjak kecil menjadi chuunibyou berlatih ninjutsu tertarik untuk mendaftarkan diri sebagai Ninja di Jepang. Tenang saja, kemampuan yang dibutuhkan hanya sebatas yang disebutkan di atas. Kemampuan seperti berlari di atas air, membuat kagebunshin, atau mengeluarkan api dari mulut bukan salah satu kriteria supaya diterima sebagai seorang Ninja. Apakah kamu tertarik?


SHARE
Previous articleWah, Mungkinkah Ternyata Bruce Wayne Bukan Batman di Serial Gotham?
Next articlePembahasan Manga One Piece 868: Kenyataan di Balik Berdirinya Kelompok Big Mom
Veteran game survival-horror terutama game seri Resident Evil dan Dead Space. Menurutnya, game survival-horror adalah obat terbaik dalam menangani stress (karena ketakutan, jadi lupa sama stress-nya). Selain memainkan game, dia juga gemar mengikuti anime, manga, comic, film dan novel. Saat ini sibuk menulis banyak judul light novel di Wattpad, light novel-nya yang berjudul The Alternative sudah dicetak.