Review Baby Driver: Pasang Earphone-mu, dan Menyetirlah Secara Gila-Gilaan

Baby Driver

Setelah penantian yang cukup panjang, Baby Driver akhirnya tayang di layar lebar Indonesia. Apakah penantian tersebut worth the wait?

Baca Juga

Penulis masuk ke dalam ruang bioskop pemutaran Baby Driver secara buta—tanpa melihat trailer ataupun teaser-nya sebelumnya. Yang penulis tahu pada saat itu adalah film ini merupakan film garapan Edgar Wright yang sebelumnya juga dikenal lewat film horor komedi Shaun of the Dead hingga fantasi komedi Scott Pilgrim vs The World.

Entahlah apa itu memiliki efek terhadap penilaian film ini secara keseluruhan atau tidak, yang pasti penulis merasa amat sangat puas saat berjalan keluar dari ruangan bioskop.

Sinopsis

Seorang supir perampokan yang bernama Baby amat bergantung pada ketukan musik yang ia mainkan untuk menjadi supir yang terbaik. Setelah bertemu gadis yang ia sukai, Baby menemukan kesempatan untuk meninggalkan kehidupan tersebut dan hidup secara halal. Tapi, dipaksa oleh bos kriminal, Baby kini harus berjuan bersama musik-musik pilihannya untuk bertahan hidup karena sebuah perampokan tidak berjalan sesuai rencana.

Aktor yang memerankan Baby adalah Ansel Elgort yang sebelumnya berperan sebagai Augustus Waters dalam film The Fault in Our Stars. Aktor yang menjadi gadis yang disukai Baby diperankan oleh Lily James yang sebelumnya juga sempat memerankan karakter Cinderella dalam film Cinderella tahun 2015.

Review The Dark Tower: Sebuah Kisah Western dengan Sentuhan Fantasi yang Hambar

The Dark Tower bercerita tentang seorang anak remaja bernama Jake Chamber yang mengalami permasalahan dengan psikologisnya semenjak kepergian sang ayah.
Baca Juga

Penggunaan Musik Dalam Film: Done Right!

Sejak Guardians of the Galaxy melakukan break-through di Hollywood dengan cara memasukkan banyak lagu-lagu pop ke dalam filmnya, tren tersebut sering disalahgunakan seperti dalam Suicide Squad contohnya. Tapi dalam film ini? Penggunaan musik merupakan salah satu poin paling jenius dalam Baby Driver.

Dalam sebuah interview, Edgar Wright mengatakan bahwa ide awal Baby Driver adalah sebuah film yang didasarkan oleh soundtrack-nya. Ia membayangkan sebuah adegan aksi yang mengikuti alunan musik. Eksekusinya?

Tidak perlu ditanya lagi.

Review Baby Driver: Pasang Earphone-mu, dan Menyetirlah Secara Gila-Gilaan

Baby Driver yang sempat diragukan akan masuk layar lebar Indonesia, kini akhirnya tayang. Bagaimana sih kisah pendewasaan Baby (Ansel Elgort) yang dibawakan dengan genre unik ini?

Abaikan

Penggunaan musik dalam film ini amat mempengaruhi dunianya—atau mungkin lebih tepatnya dunia di dalam film ini terbuat dari lagu-lagu yang digunakan. Setiap gerakan aksi yang dilakukan—dari gerakan terkecil sampai adegan mengokang senjata—terharmonisasi dengan lagu yang sedang dimainkan. Tidak hanya itu, bahkan ketika Baby berjalan saja, caranya berjalan lebih cocok dibilang koreografi dansa sederhana dibanding berjalan.

Pentingnya musik juga ditunjukkan lewat bagaimana Baby memiliki beberapa alat pemutar musik yang ia gunakan sesuai mood-nya saat itu. Salah satu yang ditunjukkan adalah iPod dengan glitter berwarna pink. Contohnya saat sebuah perampokan berjalan tidak sesuai rencana, Baby harus me-rewind lagunya sampai momen yang ia rasa pas untuk situasi tersebut.


Film heist tentu tidak lengkap tanpa adanya adegan kejar-kejaran. Ayo kita bahas adegan tersebut di halaman berikutnya!


1
2
REVIEW OVERVIEW
Skor Film
90 %

SHARE
Previous articleMeski Filmnya Belum Tayang, Kamu Sudah Bisa Nikmati Sensasi Horor Insidious: Chapter 4
Next articlePembahasan One Piece 877: Pengorbanan Nyawa Seorang Sekutu Topi Jerami
Penulis. Menghabiskan sebagian besar waktunya membaca dan menulis hanya karena hal tersebut asyik. Bisa dihubungi lewat twitter di twitter.com/radityadji. Sering juga foto-foto dan diunggah ke instagram di instagram.com/radityadji. Harusnya, bisa diajak ngobrol kok.