EA Tutup Visceral Games, Kemanakah Arah Game Star Wars?

Visceral Games unnamed Star Wars Game

Berita buruk datang dari EA, sebab mereka telah memutuskan untuk menutup studio Visceral Games yang tengah mengembangkan game Star Wars.

Baca Juga

Berdiri selama 19 tahun, studio yang dikenal dengan segudang mahakaryanya akhirnya secara resmi dimatikan. EA baru saja mengumumkan bahwa mereka menutup satu studio mereka, Visceral Games yang pada saat ini mengembangkan Star Wars yang belum memiliki nama resmi.

Studio yang sebelumnya bernama EA Redwood, Visceral Games dikenal oleh kalangan gamers dengan game survival horror bertema luar angkasa, Dead Space. Dirilis pada Oktober 2008, Dead Space menerima banyak pujian dan rating positif dari media besar. Bahkan game ini menerima penghargaan “Best New IP (2008)” oleh IGN.

Studio Visceral juga telah menarik banyak talenta terkenal seperti Amy Hennig yang sebelumnya bergabung dengan Naughty Dogs sebagai penulis untuk Uncharted. Amy yang bergabung dengan Visceral diposisikan sebagai creative director untuk pengembangan game Star Wars.

Visceral Games Dead Space 3


Campur tangan EA terhadap perkembangan game yang dikembangkan oleh Visceral sendiri sangat tampak pada Dead Space. Pada seri ketiganya, EA menyisipkan beberapa elemen yang dianggap mengganggu alur permainan, seperti microtransaction. Sayangnya, studio yang sudah bertahan selama 19 tahun ini harus ditutup oleh EA, dengan alasan bahwa Visceral tidak sejalan dengan keinginan EA untuk menciptakan game non-linear.

“Visceral telah mengembangkan game action-adventure bertemakan Star Wars. Dalam pengembangannya, game ini berakhir menjadi game story-based yang linear. Dari feedback yang kami terima dari pemain, terlihat jelas bahwa kami harus mengubah ulang desain game tersebut.” Sebut Patrick Söderlund dalam blog resmi EA.

Ini bukan pertamakalinya EA menutup studio pengembangan, sebelumnya EA sudah menutup salah satu studionya yang dikenal sebagai pengembang seri Need for Speed hingga The Run, EA Black Box. Pengembangan untuk seri Need for Speed terbaru saat ini dipegang oleh Ghost Games.

Tidak Jadi Game Over, Apakah Kaneki Akan Tetap Mati?

Di chapter terbaru dari Tokyo Ghoul: Re, Kaneki masih dalam kondisi tanpa lengan dan kaki, namun tidak jadi 'Game Over', apakah Kaneki akan mati?
Baca Juga

Saat ini, EA tengah memindahkan seluruh pengembangan game Star Wars menuju studio EA Vancouver serta mengubah struktur tim pengembangan setelah tutupnya studio Visceral. “Awalnya kami ingin merilis game ini pada 2019, namun setelah pemindahan pengembangan kami harus mencari tanggal yang lebih baik.” Tambah Patrick.

Pengembangan Star Wars yang diberi nama Ragtag disebutkan akan menggunakan seluruh aset yang sebelumnya dipakai oleh Visceral. Amy yang bergabung dengan Visceral juga disebutkan tengah berdiskusi dengan pihak EA.

Diedit oleh Fachrul Razi


SHARE
Previous article7 Jagoan Pengguna Panci Tempur yang Mungkin Kamu Kenal
Next articleGuide YuGiOh Duel Links: Deck Fairy Venus (Bagian 1)
Penggemar berat game racing. Telah jatuh ke dalam jurang FFXIV hingga isi dompet kosong berkat FFXIV Complete Edition.