Ragnarok Online dengan “Bot” Legal Ini Dikenalkan di Filipina, Indonesia Kapan?

Ragnarok Journey yang memperkenalkan sistem auto-grinding diperkenalkan di Filipina, kapan kira-kira masuk Indonesia?

ragnarok journey

Dalam ajang Esports and Gaming Summit 2017 di Manila pada 27-29 Oktober 2017 yang lalu, Gravity memperkenalkan sebuah versi Ragnarok Online yang berbeda dari biasanya. Versi ini bernama Ragnarok Journey. Seperti apa game-nya?

Baca Juga
1

Berbasis Web

Berbeda dengan Ragnarok Online versi lain, Ragnarok Journey dibuat dalam format flash dan bisa dimainkan melalui web browser (seperti Chrome atau Firefox).

Pemain hanya perlu mengunduh flash player yang ukurannya sangat kecil dan seringkali sudah secara default terpasang di browser. Ini tentu menjadi sebuah hal positif, karena pemain tidak perlu mengunduh file dalam kapasitas besar. Tak perlu banyak waktu bagi saya untuk mulai memainkan game ini.

Panggilan Untuk Semua Penggemar RO, Ragnarok Valkyrie Mobile Akan Segera Rilis!

Bersiaplah berpetualang di dunia Ragnarok Online yang dapat kalian mainkan dalam genggaman kalian sendiri! Ragnarok Valkyrie Online akan segera dirilis!
Baca Juga

Karena menggunakan flash, kualitas grafik dari game ini terasa meningkat dan lebih tajam, tanpa menghilangkan style grafik yang sudah familiar dengan kita.

2

Banyak Server

Ragnarok Journey saat ini ditawarkan oleh berbagai publisher yang menyediakan banyak server. Publisher yang populer antara lain Warpportal (playroweb.com) dan Game321 (http://ro.game321.com). Dari pengalaman saya pribadi, jauh lebih mudah mendaftarkan di Game321 dibanding di Warpportal.

Selain itu, game ini juga tersedia dan dapat diunduh melalui Steam. Namun dari komentar yang ada di sana, tampak versi Steam ini kurang memuaskan. Banyak pemain yang mengeluhkan susahnya login ke Ragnarok Journey versi Steam.

3

Auto-Grinding

Fitur yang paling mencolok dan tampak dalam game ini adalah auto-grinding. Layaknya game MMORPG di smartphone, kita dapat memerintahkan karakter kita untuk hunting monster secara otomatis, seolah menggunakan bot pada Ragnarok Online versi aslinya. Dengan kata lain, bot “dilegalkan” dalam game ini!

Ini tentu menjadi sesuatu yang positif untuk mereka yang tidak memiliki waktu banyak melakukan grinding. Memang, tren MMORPG dengan sistem grinding sudah jauh memudar sekarang, khususnya setelah kedatangan World of Warcraft yang lebih menekankan story, quest, serta PVP dibandingkan grinding.

4

Minim Cerita, Fokus PVP

Tidak hanya grinding, quest juga dapat dijalankan secara otomatis. Artinya, kita hanya perlu duduk manis sambil menikmati cerita yang disajikan dalam game ini.

Satu hal yang dikritik dari game ini adalah dangkalnya cerita yang disajikan. Hanya ada satu storyline yang diikuti banyak side quest. Ini patut disayangkan karena dunia Ragnarok Online sebenarnya memiliki cerita yang menarik dan panjang.

Fokus lain yang dititikberatkan adalah fitur PVP, yang memang menjadi keunggulan Ragnarok Online sejak versi awalnya. Sama seperti versi terdahulu, PVP dijalankan dengan sistem yang disebut sebagai War of Emperium, di mana kita diharuskan menghancurkan Emperium guild lawan untuk memenangkan pertandingan.

5

Pay to Win?

Pertanyaan umum yang muncul mengenai game ini adalah apakah ada unsur pay-to-win di dalamnya? Melihat fiturnya, jawabannya adalah ya dan tidak.

Ragnarok Journey memang memiliki fitur item mall, di mana kita bisa membeli barang digital dan memerkuat karakter kita. Item mall ini bisa dibilang sebagai bentuk monetisasi dari Ragnarok Journey karena kita tidak perlu membeli voucher untuk memainkannya.

Namun, item-item yang ada di dalamnya tidak spesial (setidaknya hingga hari ini). Artinya, kita bisa mendapatkan item yang ada di sana dengan bermain lebih lama, tanpa perlu mengeluarkan sepersen pun uang.

Dengan kata lain, item mall di Ragnarok Journey hanya berfungsi mempercepat progress kita dalam game dan tidak menjamin kemenangan.

6

Kapan Masuk Indonesia?

Ditanya mengenai kapan masuk Indonesia, perwakilan Gravity Jason Park dan Liliana Bae menjawab “dalam waktu sangat dekat,” namun tidak memberikan waktu pastinya. Mengingat dalam waktu dekat Ragnarok Festival akan diselenggarakan, bisa jadi ada kemungkinan Ragnarok Journey akan dirilis di Indonesia.

Hingga saat ini, Gravindo sudah merilis empat versi Ragnarok, yaitu: Ragnarok Valkyrie, Ragnarok Renewal, Ragnarok Idle Poring, dan Ragnarok Classic. Kami telah menghubungi pihak Gravindo, namun belum mendapatkan jawaban mengenai kepastian apakah Ragnarok Journey akan masuk Indonesia.

Diedit oleh Doni Jaelani


SHARE
Previous articleFaktanya Kehidupan Masyarakat Korea Selatan Tak Seindah di K-Drama! Ini Dia Alasannya!
Next articleHeisei Generations FINAL: Kamen Rider Build Beda Dunia dengan Seniornya!
Chief Marketing Officer Duniaku Network. Game addict. I play FPS (Black Squad) and strategy games (Civilization V, Europa Universalis). A Wikipedian.