Ternyata Begini Kesulitan Hajime Isayama Mengerjakan Attack on Titan!

Isayama sampai terbiasa bangun jam empat sore karena harus begadang demi deadline lho!

Menjadi kreator manga itu sulit.

Mau manga-nya rilis mingguan seperti One Piece, atau bulanan seperti Attack on Titan, para kreator ini harus berkutat dengan deadline dan ekspektasi pembaca.

Dalam program dokumenter Jonetsu Tairiku (yang juga memperlihatkan gambar panel terakhir Attack on Titan), terungkap kesulitan-kesulitan Hajime Isayama mengerjakan Attack on Titan.

Program tersebut menyebutkan Isayama terbebani dari keinginan untuk memuaskan ekspektasi fan, namun juga melawan ekspektasi tersebut.

Isayama juga mengaku kalau dia merasa sangat lelah. Terungkap kalau Isayama rutin bangun jam empat sore karena malamnya dia kerja begadang demi deadline.

Program ini menyebutkan kalau kesulitan terbesar Isayama adalah menggambar name, alias draft kasar dari manga-nya. Untuk menggambar name, Isayama dikatakan hanya memandang kosong selama setengah jam sebelum akhirnya menguap.

“Setiap hari seperti ini. Kekhawatiran saya tidak bisa membuat name yang bagus membuat saya tidak bisa tidur. Lalu saya lapar, jadi saya tidak bisa menggambar. Lalu setelah saya makan saya jadi mengantuk dan tidak bisa menggambar.”

sumber: animenewsnetwork.com

Yang paling mencengangkan sih, menurut pembuat dokumenter ini, ia hanya melihat Isayama tersenyum sekali. Itu pun bukan saat bekerja. Isayama tersenyum saat ia istirahat untuk main Splatoon.

Perjuangan Isayama sih seharusnya akan selesai sebentar lagi. Dulu, Isayama sendiri memprediksi manga-nya akan berjalan tiga tahun (yang berarti dia merencanakan manga ini tamat 2017).

2018 sekarang hampir berakhir, namun Attack on Titan masih akan berlanjut hingga tahun depan.

Meski begitu, alur Marley lawan Eldia ini sih dikatakan memang akan jadi alur terakhir Attack on Titan.


CONTINUE READING BELOW

Hajime Isayama Memperlihatkan Panel Terakhir Attack on Titan?!

Akankah ini menjadi penutup dari bab akhir Attack on Titan?! Simak ulasan soal sketsa panel terakhir Attack on Titan di artikel ini!


Beban yang dirasakan Hajime Isayama mengerjakan Attack on Titan sendiri tampaknya membuat sang mangaka terintimidasi untuk membuat judul baru.

Dokumenter ini menanyakan kepada Isayama apakah ada yang mau dia gambar setelah Attack on Titan. Jawaban Isayama, “Ya. Tapi saya mungkin tidak bisa menggambarnya. Kemungkinan saya bahkan tidak mampu. Saya mempertanyakan apa saya bisa terus lanjut.”


Wah, wah. Sepertinya walau Attack on Titan sukses besar, Hajime Isayama juga merasakan tekanan dalam mengerjakan manga ini ya.

Gimana pendapat kamu soal perjuangan Hajime Isayama mengerjakan Attack on Titan ini? Sampaikan di kolom komentar!

Jangan lupa like fan page Duniaku.net biar kamu tak ketinggalan info terbaru soal Attack on Titan!

Sumber: Anime News Network

Share this article

TENTANG PENULIS
fachrul_run

Novelis yang telah menulis cerpen Apollyon di Fantasy Fiesta 2010, Selamanya Bersamamu di Fantasy Fiesta 2011, serta novel Hailstorm dan Redfang untuk seri Vandaria Saga. Menyukai dunia video game, literatur, komik, dan tabletop game. Berharap suatu saat nanti bisa menguasai dunia lewat karya-karyanya.