Anggaran E-Commerce Anda Menentukan Sukses Kampanye

ikhram

Bisnis e-commerce tentu memerlukan beberapa jenis anggaran dan rencana pemasaran. Biasanya proses perencanaan dimulai dengan menetapkan tujuan bisnis, mengembangkan strategi untuk mencapai tujuan bisnis, dan memilih strategi pemasaran konten ataupun email untuk mencapai tujuan yang ditargetkan. Dan selanjutnya adalah penganggaran. Kelihatannya bikin was-was dan mungkin yang paling menantang, terutama ketika pemasar percaya bahwa setiap strategi yang dipilih pada akhirnya akan membantu berkembangnya bisnis yang dirintis. Mungkin perlu beberapa kali melakukan  pemotongan anggaran.

Nah, ini adalah tips untuk membantu pemasar atau marketer yang memiliki keterbatasan anggaran, yup, membantu memutuskan mana strategi pemasaran yang tetap diadakan atau yang perlu dipotong. Check this out :

1. Buatlah Hubungan Antara Penjual dan Pembeli

Seorang marketer e-commerce bisa melakukan promosi di depan semua orang, tapi pasti tidak relevan untuk semua orang. Sebaliknya pembeli memiliki sejumlah besar pilihan ritel, dan mereka dapat membuat pilihan-pilihan tidak hanya didasarkan pada harga atau yang perusahaan yang memiliki banyak iklan, melainkan pada hubungan dan pengalaman.

Hal terbaik yang bisa dilakukan marketer e-commerce adalah membuat pengalaman otentik, nah, dengan begitu bisa pembeli tidak hanya mendapatkan pertukaran barang, tapi juga dengan hubungan antar penjual dan pembeli.

Contohnya , Media ikhram.com , merupakan konten untuk mencerdaskan dan menginspirasi umat dari ikhram.com . Ikhram adalah layanan pencarian dan pemesanan online untuk paket umrah dari travel umroh resmi di seluruh Indonesia. Berupa artikel seputra islam yang benar-benar berguna bagi pembaca dan bisa mendapatkan value lebih.

Adapun memilih strategi pemasaran yang berkelanjutan, pilihlah yang berguna untuk pelanggan dan meningkatkan pengalaman belanja, dan yang memungkinkan untuk menarik pelanggan dari waktu ke waktu.

2. Pertimbangkan Return on Investment

Pengembalian investasi digunakan untuk menentukan efisiensi relatif.  Yang paling mendasar, ROI biasanya perhitungan yang mengambil keuntungan dari beberapa investasi strategi pemasaran – mengurangi biaya strategi pemasaran dan membagi oleh biaya investasi pemasaran untuk kembali persentase.

Menghitung ROI dapat membantu dalam memilih taktik pemasaran. Bayangkan sebuah strategi yang kembali keuntungan $ 100 dari $ 50 investasi. Ini akan memiliki ROI 100 persen. Sementara strategi yang kembali $ 200, tetapi biaya $ 125, akan memiliki ROI 60 persen. Jika mungkin, orang harus tiga kali lipat investasi di strategi pertama, sementara menghilangkan strategi kedua.

Dengan demikian, ketika seseorang membangun anggaran pemasaran, sangat penting untuk mempertimbangkan ROI dalam konteks.

Sebagai contoh, pemasaran konten biasanya bertujuan untuk menciptakan hubungan pelanggan jangka panjang. Jadi artikel blog mungkin hanya memiliki dampak terbatas kecil pada penjualan langsung. Tapi jika artikel yang berhasil dapat membuat hubungan pelanggan yang langgeng mungkin cukup berharga. Dengan demikian, persamaan ROI untuk posting blog mungkin mempertimbangkan lalu lintas situs, memperkirakan jumlah pengunjung yang menjadi pembaca, pembaca yang menjadi pelanggan, dan nilai seumur hidup rata-rata pelanggan.

3. Tahu Apa yang Anda Jalankan

Hanya karena promosi pemasaran yang tersedia, yang kemungkinan akan menghasilkan ROI yang baik, dan dalam anggaran tidak berarti bahwa bisnis e-commerce tertentu benar-benar dapat melaksanakannya.

Posting blog ikhram , misalnya sebagai contoh, mungkin strategi yang baik untuk beberapa pengecer online. Tapi jika pengecer yang tidak memiliki kemampuan menulis atau kemampuan menulis yang terbatas, tidak mungkin masuk akal untuk memasukkan banyak pemasaran konten dalam anggaran. Demikian pula, jika seorang pemilik bisnis e-commerce kecil percaya bahwa acara seperti pameran dan swap bertemu akan membantu meningkatkan penjualan.

Ketika memutuskan mana pemasaran yang baik dan buruk, maka  pastikan bahwa bisnis akan benar-benar dapat menjalankan strategi mereka.


SHARE
Previous articleNew Line Cinema Lepas Trailer Ketiga The Hobbit: The Desolation of Smaug Serta Deretan Poster Terbarunya
Next articleInilah Potensi E-Commerce di Indonesia